Seruan ke Jahannam di Pandangan Yang Kelam

lazy

kredit foto www.popgive.com

“Tapi, benda tu baik. Hidup saya berubah kerananya” kata seorang peserta.

“Agamawan jumud. Yang dia tahu hanya mengkritik. Diri sendiri entah apa hasilnya” kata seorang pemegang mikrofon.

“Kita ini jahil dan lemah. Bukankah kekurangan kita patut pendakwah raikan!” tegas seorang lelaki di sofanya pada pagi Ahad.

“Kita ada cara kita sendiri. Tidak semestinya ikut cara yang biasa itu sahaja” sarjana mempertahankan inovasinya.

Hidup di zaman ini adalah hidup di zaman kebaikan yang diselubungi asap. Asap yang memedihkan mata hingga sukar untuk menjernihkan pandangan, mencari yang benar di celah yang mungkar.

Betapa besarnya peringatan Nabi sallallaahu alayhi wa sallam agar kita berusaha untuk bertahan dengan apa yang benar, tidak keliru dalam asap yang kelabu di mata, menyesakkan dada, dibayangi penyeru-penyeru ke Jahannam oleh yang berkulit sama, berlisan serupa…

Biar berbagai-bagai pertanyaan Huzaifah meminta agar Rasulullah sallallaahu alayhi wa sallam lebih memperincikan tentang siapa dan apa yang menjadi ancaman kepada ummah, baginda terus menerus memberikan ‘petunjuk’ tanpa jari telunjuk. Tidak spesifik, tetapi “kamu tahu siapa mereka, dan kamu mengingkarinya”

Kamu sendiri tahu. Hati kamu pun tidak dapat menerimanya.

Tetapi sejauh mana kamu jujur terhadap bisikan hati kamu sendiri? Hati kecil yang tidak pernah menipu.

Justeru jangan mengambil mudah dalam urusan agama, menurunkan standard ilmu untuk meraikan kejahilan yang lebih sebenarnya berupa kemalasan berusaha, hingga hilang petunjuk pada mencari mana yang benar mana yang mengajak kepada AN-NAAR.

Ya Allah, bantulah kami.

Untuk setia dengan kebenaran, biar pun mati kering menggigit akar pokok kerananya.

SUCI DALAM DEBU

كان الناسُ يسألونَ رسولَ اللهِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ عن الخيرِ ، وكنتُ أسألُهُ عن الشرِّ مخافةَ أن يُدركني ، فقلتُ : يا رسولَ اللهِ ، إنَّا كُنَّا في الجاهليةِ وشرٍّ ، فجاءنا اللهُ بهذا الخيرِ ، فهل بعد هذا الخيرِ من شرٍّ ؟ قال : ( نعم ) . قلتُ : وهل بعد ذلك الشرِّ من خيرٍ ؟ قال : نعم ، وفيه دَخَنٌ ) . قلتُ وما دَخَنُهُ ؟ قال : ( قومٌ يهدونَ بغيرِ هديي ، تعرفُ منهم وتُنكر ) . قلتُ : فهل بعد ذلك الخيرِ من شرٍّ ؟ قال : ( نعم ، دعاةٌ إلى أبوابِ جهنمَ ، من أجابهم إليها قذفوهُ فيها ) . قلتُ : يا رسولَ اللهِ ، صِفْهُمْ لنا ؟ فقال : ( هم من جلدتنا ، ويتكلَّمونَ بألسنتنا ) . قلتُ : فما تأمرني إن أدركني ذلك ؟ قال : تَلْزَمُ جماعةَ المسلمينَ وإمامهم ، قلتُ : فإن لم يكن لهم جماعةٌ ولا إمامٌ ؟ قال : ( فاعتزلْ تلك الفِرَقَ كلَّها ، ولو أن تَعَضَّ بأصلِ شجرةٍ ، حتى يُدرككَ الموتُ وأنت على ذلك )

Orang ramai lazimnya bertanya kepada Rasulullah sallallaahu alayhi wa sallam tentang kebaikan. Aku pula bertanyakan baginda tentang kejahatan kerana khuatir terjebak dengannya.

Lalu aku bertanya, “wahai Rasulullah, dahulunya kami berada dalam jahiliah dan kejahatan, kemudian Allah mendatangkan kebaikan ini (perutusan Islam oleh Muhammad), apakah selepas kebaikan ini ada lagi kejahatan?”

Baginda menjawab, “ADA”

Aku bertanya lagi, “apakah selepas kejahatan itu ada lagi kebaikan?”

Baginda menjawab, “ADA. Akan tetapi ia diselubungi asap”

Aku bertanya, “apakah asap itu?”

Baginda menjawab, “iaitulah kaum yang mengambil petunjuk bukan daripada petunjukku. kamu tahu siapa mereka dan kami mengingkarinya”

Aku bertanya lagi, “apakah selepas kebaikan (yang diselubungi asap) itu ada pula kejahatan (yang seterusnya)?”

Baginda menjawab, “ADA. Iaitulah pendakwah ke pintu Jahannam. Sesiapa yang menyahut seruan tersebut akan dicampakkan ke Jahannam”

Huzaifah berkata, “Wahai Rasulullah, terangkan kepada kami karakter mereka”

Baginda menjawab, “mereka itu kulitnya seperti kulit kita dan bercakap dengan bahasa kita sendiri”

Huzaifah bertanya, “apakah yang engkau perintahkan seandainya aku bertemu dengan zaman itu?”

Baginda menjawab, “hendaklah engkau beriltizam dengan kesepakatan (jemaah) kaum Muslimin dan imam-imam mereka”

Huzaifah bertanya, “apakah yang perlu aku lakukan jika ketika itu tiada jemaah dan tiada imam?”

Baginda menjawab, “tinggalkan kesemua kelompok itu walaupun engkau terpaksa berkeadaan menggigit akar pokok, sehinggalah maut mendatangimu dan engkau kekal dalam keadaan itu”

Hadih riwayat al-Bukhari, no. 3606.

HASRIZAL @ 43000 BSP

Maklum Balas

Maklum Balas

Check Also

20130320-123834.jpg

Hikayat Tengah Bawang

Ada sebuah kisah rakyat, saya belajar daripada rakan Turki berketurunan Laz. Kisah yang datang daripada …

3 comments

  1. Assalamualaikum…mohon share….

  2. Allahuakbar.

    Risau pulak andai kata saya tergolong dalam kalangan pendakwah pendakwah Jahannam ni.

    Astaghfirullah al azim..

  3. Adakah sekarang ustaz mengambil pendirian utk berpegang kepada sabda nabi pada ayat terakhir iaitu “tinggalkan kesemua kelompok itu walaupun engkau terpaksa berkeadaan menggigit akar pokok, sehinggalah maut mendatangimu dan engkau kekal dalam keadaan itu” — dalam kepincangan yang semakin memuncak sekarang ? sekadar mahukan pencerahan 🙂 jazakallahu khair ustaz

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *