Bacalah: Supaya Jadi Hamba, Bukan Jadi Tuhan

library

Sekurang-kurangnya, ada dua jawapan yang boleh saya kongsikan, mengapa perintah Allah yang pertama kepada Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam dan umat ini adalah “BACA!”

Pertama, peralihan manusia daripada Tauhid kepada Syirik, adalah akibat agama berpindah daripada satu generasi ke satu generasi, bukan lagi dengan ILMU. Kisah lima berhala kaum Nabi Nuh ‘alayhi al-salam, sudah pernah dikupas sebelum ini. Justeru, demi mengeluarkan manusia daripada kegelapan Jahiliah kepada cahaya Islam, daripada Syirik, kepada Tauhid, berilmu menjadi keutamaan, melalui perintah BACA.

“Bacalah!” tiga kali Jibril ‘alayhi al-salam memerintah baginda.

Baca tidak semestinya baca daripada apa yang ditulis. Baca juga, adalah daripada apa yang dibacakan kepada kita. Baca itu kenderaannya, ilmu itu penumpangnya. Nabi sallallahu ‘alayhi wa sallam yang ‘ummi’ itu diperintahkan oleh Allah untuk membaca.

Itu, perspektif pertama.

Perspektif yang ditekankan oleh Sayyid Qutb di dalam Tafsir Fi Dhilal al-Quran, betapa kita mungkin agak sambil lewa dalam memerhatikan impak perintah BACA kepada tamadun manusia.

Keduanya, beragama dengan ilmu, bererti beragama dengan berfikir.

Kita memerlukan perkataan untuk berfikir.

Shakespeare menggunakan 80 ribu perkataan di dalam karya klasiknya. Demikian juga Goethe, beliau menggunakan 50 ribu perkataan di dalam novelnya. Dan karya mereka masih difahami oleh pelajar Inggeris serta Jerman hari ini. Ertinya perbendaharaan kata mereka berada di sekitar perbendaharaan kata Shakespeare dan Goethe.

omarergi

Ini berbeza menurut Omar A Ergi di dalam karyanya , Can A Bridge Build Itself?, pelajar universiti di negaranya Turki, hanya mempunyai sekitar 3000 ke 4000 kata dalam perbendaharaan mereka. Sedikitnya perkataan bererti sedikitnya pemikiran dan ia datang daripada lemahnya sumber perkataan iaitu BACA.

Justeru, BACA menjadi perintah pertama Allah kepada hamba-Nya bernama manusia.

Allah membezakan manusia dalam penciptaannya berbanding dengan makhluk yang lain, adalah pada akal dan upaya fikir manusia. Tanpa membaca, manusia hilang upaya fikir. Tanpa upaya fikir, apa lagi yang tersisa pada kemanusiaan manusia?

BUKAN SEBARANG BACA

Sepatutnya membaca itu adalah amalan yang sangat asas.

Membaca bukan tabiat orang kaya. Mencari ilmu bukan tabiat orang kelas atasan. Beragama dengan hujah bukan tabiat golongan elit. Semua itu tabiat MUSLIM.

Apabila membaca menjadi asing, pembaca jadi ‘makhluk asing’. Lain benar kelakuannya sebelum membaca dengan selepas membaca. Sebelum membaca, dia biasa-biasa. Selepas membaca, dia jadi luar biasa.

Sebab itu perintah BACA bukan sebarang BACA.

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ

“Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang mencipta” [Al-‘Alaq 96: 1]

Baca itu ibadah. Baca itu kehambaan. Maka bacalah dengan nama Dia.

Tuhan yang memerintahkan BACA itu juga tidak memperkenalkan nama-Nya. Belum lagi. Baca dulu, dengan nama Dia, Tuhan kamu yang Mencipta.

Jika kamu enggan menerima AL-HAQ secara dogmatik, secara paksa, tidak mengapa. Mungkin itu yang sebaiknya. Tetapi kamu mesti baca. Kamu perlu baca, namun dengan nama Dia. Allah namanya? Tidak mengapa, yang penting, Tuhan yang menyuruh kamu BACA itu adalah Tuhan Maha Pencipta.

Baca itu mesti dengan rasa sedar bahawa si pembaca adalah makhluk. Manakala yang memerintahkan baca adalah Khaliq.

Asas mengimani Tuhan, adalah pada kesedaran bahawa kita dan alam ini adalah ciptaan, dan yang menciptanya adalah Maha Pencipta. Andai ciptaan lain masih banyak berselubung keraguan, maka fokus pada ciptaan yang kamu tidak mampu ragu, iaitu diri kamu sendiri.

خَلَقَ الْإِنسَانَ مِنْ عَلَقٍ

“Yang mencipta manusia daripada segumpal darah” [Al-‘Alaq 96: 2]

Rene-Descartes_1214990c

Manusia memerlukan premis yang kukuh untuk yakin, menolak ragu.

Cogito ergo sum
“Think, therefore am”

Ungkapan terkenal ini dilafazkan oleh René Descartes. Makna yang mudah untuk ungkapan Latin ini ialah berfikir tentang kewujudan seseorang membuktikan di dalam diri yang berfikir serta mengenai diri yang berfikir bahawa ‘saya’ wujud untuk melakukan FIKIR itu tadi.

“Tidak mungkin kita meragui kewujudan diri, semasa kita ragu, kerana kita memerlukan diri, untuk melakukan perbuatan ragu itu” rumus Descartes.

Justeru, bacalah dengan nama Tuhanmu yang Mencipta itu, yang Mencipta manusia daripada segumpal darah. Baca dan dapatkan ilmu, untuk memahami bagaimana daripada segumpal darah, ia kemudiannya menjadi seorang pemikir, yang boleh membaca tentang biografi gumpalan darah berkenaan.

Membaca membawa manusia kepada kebenaran.

Membaca menjadikan manusia bermodal untuk berfikir tentang kebenaran.

Membaca mengangkat manusia ke martabat sempurna, mencapai potensi yang Penciptanya letakkan terhadap prospek seorang manusia.

books

Justeru manusia yang membaca, ketahuilah bahawa semakin banyak kamu membaca, semakin banyak kamu berfikir, semakin tinggi kamu berilmu, akhirnya yang kekal Paling Mulia, bukan kamu yang membaca, tetapi Tuhan kamu yang memerintahkan BACA.

اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ

“Bacalah, dan sesungguhnya Tuhan kamu adalah yang paling Pemurah”  [Al-‘Alaq 96: 3]

Allah itu Maha Pemurah mengajar kamu membaca.

Dia memberi rezeki logistik.

Rezeki wang.

Rezeki buku.

Rezeki bahasa.

Engkau Dia pilih untuk berada di Kuala Lumpur, beribu bapakan orang berkemampuan, engkau bersekolah elok, ada wang membeli buku, buku pula buku Kinokuniya dan Borders, berbahasa Inggeris yang bukan bahasa ibunda.

Tuhanmu yang Maha Pemurah.

Engkau pula yang angkuh dengan kemurahan-Nya?

Masakan boleh seorang pembaca jadi angkuh.

Kalau dia sedar bahawa dia boleh membaca, hakikatnya adalah kerana kebergantungan dia kepada modal-modal baca dan fikir yang diberikan oleh Tuhannya.

الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ * عَلَّمَ الْإِنسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ

“Dialah Tuhan yang mengajar dengan pena. Mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya”  [Al-‘Alaq 96: 4-5]

Pena diungkap dengan waw al-qasam (sumpahan) di dalam surah Pena (al-Qalam), pada menggambarkan tingginya nilai pena sebagai wasilah ilmu dan baca. Pena yang menjadi titik munasabah dan interaksi antara Tuhan Pengurnia Ilmu dan manusia yang mempelajarinya.

Mempelajari sesuatu yang dia tidak tahu.

Dengan ilmu, manusia yang tidak tahu menjadi tahu.

Dan semakin dia tahu, dia sepatutnya semakin menjadi manusia.

Bukan tuhan yang lupa diri, kembali bodoh dengan keilmuan dan kesarjanaannya.

Justeru, membaca adalah ibadah.

Membaca ilmu Syariatullah, atau membaca ilmu Sunnatullah, kedua-duanya adalah ibadah. Matlamat tertinggi membaca adalah mencari kebenaran, dan setia dengan kebenaran itu.

Mengapa dalam kebangkitan budaya baca, lahir kecenderungan untuk mencarut, menyebut segala aurat di kelangkang, berbahasa dengan bahasa longkang, dengan alasan ia simbol kebebasan, kemerdekaan dan jauh daripada kepura-puraan?

Memerhatikan kebodohan ini, bukan kita tidak ingin mencarut.

Tetapi kita tidak mencarut, yang mengawal kita bukan JAKIM, bukan Kementerian Dalam Negeri, bukan Editor,  bukan juga kehendak pasaran. Mencarut dan kurang ajar dalam baca, tulis dan fikir, walaupun dalam diri membuak-buak rasa untuk mengungkapkan kepada penulis sampah yang digilai remaja semasa, tidak terkeluar bukan kerana JAKIM, KDN atau Editor.

Tetapi kita tidak mencarut kerana alasan yang sama dengan pencarut.

Kita tidak mahu hipokrit.

Bukan hipokrit pada mengawal nafsu untuk mencarut.

Tetapi kita tidak mahu hipokrit, manusia bodoh yang tidak tahu apa-apa, menyamar sebagai tuhan atas nama sebuah KEBEBASAN!

Sujudlah kepada-Nya.

Dekatilah Dia.

Hasrizal @ www.saifulislam.com
43000 BSP

Maklum Balas

Maklum Balas

Check Also

thestar

Sembang Kerjaya: Bidang Syariah Bukan Pilihan Terakhir

Petikan akhbar The Star 2010 “Kenapalah kamu ambil Syariah? Nanti habis belajar nak kerja apa?” …

12 comments

  1. Istilah hipokrit & kebebasan yang disalah ertikan

  2. Well said ustadz, membaca memang lazat.

  3. Peta perjalanan hidup dan jalan kembali.

  4. Penulisan yang melambangkan pemikiran yang dalam dan luas, memperlihatkan kepada pembaca betapa penulis telah menghabiskan banyak daripada usianya membaca dan menuntut ilmu.

    Menggunakan ungkapan ‘cogito, ergo sum’ dan mengikatnya dengan tajuk perbincangan iaitu membaca sebagai perintah pertama dari Al Haq.

    Saya rasa sungguh teruja bila penulis mengaitkannya begitu!

  5. Baca dapat ILMU
    Fikir guna ILMU
    Tulis dengan ILMU
    Baca Guna ILMU

  6. Aslmwbt ustaz,

    http://riwayatmelayu.blogspot.com/ Pohon ustaz beri pencerahan tentang blog ini. Adakah ia betul-betul tentang bangsa Melayu seperti yang dinyatakan oleh cik srikandi (penulis blog ini)? Ana dah mcm conflict & confuse dah tetiba.

    jzkk ustaz.

    • Waalaikum al-Salam WBT.

      Apa sahaja bahan yang saya tidak diberitahu maklumat siapa penulisnya, saya menganggap ia tidak wujud. Dan saya yakin ia tidak merugikan saya sebagai warga tetap Alam Akhirat.

  7. Allahuakbar, tertampar….Membaca dengan nama Tuhan Yang Menciptakan. Ust Hasrizal menulis perihal membaca, Ust Pahrol dalam bku terbarunya, Pesan Hati Untuk Hati juga menekankan perkara sama. Statistik 1996, kadar mmbaca rkyat Malaysia adalah sbnyk 2 buah buku setahun, dan kajian susulan tahun 2005 juga mendapati tiada perubahan pd tabiat membaca di kalangan rakyat Malaysia.

    Walaupun ada yang mempertikaikan kebenaran statistik itu, hakikat pahit mesti kita telan adalah masyarakat Jepun lebih membudayakan iqra’ di mana mereka berada. ‘Islam’ hidup pada yang bukan Islam.

  8. membaca jambatan ilmu

    jom baca 🙂

  9. Selagi nafas dikandung badan, maka menimba ilmu itu tidak akan smpai ke penghujungnya…

  10. Assalamualaikum, ustaz. Saya nk tahu sgt konsep sir wa hazar. Mmg apabila kita.berdakwah kena sir wa hazar ke? Sehingga kte tak tahu apa yg kita ikot sbnrnya, di bwh organisasi apa sebnrnya pon kita tak tahu. Sbb amalkan konsep itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *